JK: Sekarang bukan lagi kampanye massal, tapi "door-to-doorR"

Polkam

Nasional / Polkam 22 Views comments

Jakarta (ANTARA Information) - Wakil Presiden Jusuf Kalla mengatakan metode kampanye bertemu dengan calon pemilih dalam jumlah banyak tidak lagi efektif dilakukan, sehingga kampanye "door to door" lebih efektif digunakan.

"Kampanye itu sekarang bukan lagi kampanye massal, jadi otomatis 'door to door', karena tidak ada lagi rapat umum, artinya terbatas, tidak ada 'rally' sepeda motor kemana-mana, akhirnya 'door to door'," kata JK selaku Ketua Dewan Pengaran Tim Kampanye Nasional (TKN) pasangan Joko Widodo-Ma'ruf Amin di Jakarta, Senin malam.

Usai memimpin rapat evaluasi TKN di kediaman pribadinya di kawasan Jalan Brawijaya, Jakarta Selatan, Senin malam, JK mengatakan metode kampanye yang telah dilakukan selama dua bulan terakhir dapat mendongkrak keterpilihan pasangan Jokowi-Ma'ruf dalam Pilpres 2019.

"Setelah melihat kampanye dua bulan ini, optimistis, bahwa keterpilihan atau suara dari Pak Jokowi dan partai-partai yang ada terus positif, naik, ya secara bertahap dengan baik," kata JK.

Terkait goal perolehan suara untuk pasangan tersebut sebesar minimal 60 persen, JK mengatakan pihaknya tidak membahas lebih rinci mengenai angka, namun tren kampanye Jokowi-Ma'ruf menunjukkan hasil yang positif.

"Kita tidak bicara angka-angka, tetapi positif," tambahnya.

Sementara itu, Sekretaris Kabinet Pramono Anung, yang juga Anggota Dewan Pengarah TKN, mengatakan seluruh ketua umum partai koalisi pendukung Jokowi-Ma'ruf telah menginstruksikan kepada seluruh caleg untuk melakukan metode kampanye tersebut.

Pramono mengatakan kampanye yang dilakukan para caleg, baik di pusat maupun daerah, akan ditingkatkan lagi dengan turut serta menyosialisasikan pasangan capres-cawapres usungan mereka.

"Belum semua caleg-caleg kita itu dalam kampanye 'door to door' kepada masyarakatnya. Dia selain menyosialisasikan dirinya juga menyosialisasikan capres-cawapres. Itu yang akan dilakukan secara masif,' kata Pramono.

Pramono meyakini dengan turut serta mengampanyekan capres-cawapres dalam kampanye 'door to door' itu, para caleg akan mendapatkan keuntungan yakni perolehan suara partai koalisi dalam Pilpres 2019.

Seluruh ketua umum partai koalisi pun, lanjut Pramono, telah sepakat untuk menginstruksikan kepada seluruh caleg mereka untuk juga mengampanyekan capres-cawapres.

"Semua ketum sepakat untuk dilakukan karena (caleg) yang melakukan itu mendapatkan keuntungan, yang kemudian disebut dengan 'coat-tail impact'. Dan itu hanya dimiliki oleh partai-partai tertentu, karena yang 'door to door' pasti akan mendapatkan keuntungan," ujarnya.

Pilpres 2019 diikuti dua pasangan calon presiden, yaitu nomor urut 01 Jokowi-Ma'ruf Amin dan nomor urut 02 Prabowo Subianto-Sandiaga Uno.

Baca juga: JK pimpin rapat TKN Jokowi-Ma'ruf di Dharmawangsa
Baca juga: JK: Tingkatkan koordinasi partai-caleg untuk kampanye Jokowi-Ma'ruf
Baca juga: Sejumlah daerah jadi "PR" bagi TKN Jokowi-Ma'ruf

Sekretaris Kabinet sekaligus Anggota dewan Pengarah Tim Kampanye Nasional (TKN) Pramono Anung memberikan keterangan pers usai rapat di kediaman pribadi Jusuf Kalla di Jalan Brawijaya, Jakarta Selatan, Senin malam (17/12/2018). (Fransiska Ninditya)

Pewarta: Fransiska Ninditya
Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2018

Komentar